Home

Bayi pada malam kedua kelahirannya

September 27, 2010

Bayi pada Malam Kedua setelah Kelahirannya
Oleh Jan Barger, RN, MA, IBCLC

Anda mungkin telah berhasil melewati 24 jam pertama sebagai ibu baru. Atau mungkin Anda sudah memiliki anak sebelumnya, tapi Anda tetap menjadi ibu yang ‘baru’ lagi… dan saat ini adalah malam kedua bagi bayi baru Anda.
Seketika, si kecil menyadari bahwa ia sudah tidak lagi berada pada rahim ibunya yang hangat dan nyaman – walaupun sempit – rahim adalah tempat dia menghabiskan 8½ atau 9 bulan – dan tidaklah SEMENGERIKAN dunia baru-nya ini! Dia tidak bisa lagi mendengarkan suara detak jantung Anda yang sangat familiar di kupingnya, bunyi berderu dari saluran plasenta, suara yang lembut dari paru-paru atau suara yang menenangkan dari saluran pencernaan Anda. Sebaliknya, dia sekarang ada di tempat tidur bayi, memakai popok, kaos, sarung tangan dan bedong. Semua orang ingin menggendong dan melihat dia, dan dia belum terbiasa dengan dunia barunya ini, suara-suara, sinar, dan bebauan yang semuanya serba baru. Dia juga telah menemukan sesuatu yang baru, yakni suara dia sendiri… dan setiap kali Anda melepaskan dia dari payudara Anda yang merupakan tempat paling nyaman untuk tertidur – dia akan langsung protes, dengan keras!
Lalu, setiap kali Anda menyusuinya, dia hanya menghisap sedikit lalu dia tertidur lagi. Dan ketika Anda meletakkannya di tempat tidur – dia menangis lagi… mencari Anda. Siklus ini sepertinya berlangsung berjam-jam dan terus menerus. Banyak ibu yang merasa hal ini terjadi karena ASI mereka tidak ‘keluar’ dan si bayi kelaparan. Padahal, bukan itu alasannya, melainkan tempat yang paling nyaman dan menenangkan buat dia saat ini adalah di payudara. Karena payudara adalah tempat terdekat dari ‘rumah lama’ mereka. Hal ini sangat umum terjadi pada semua bayi di dunia ini – dan para ahli laktasi juga menyadari dan mengetahui ini.
Lalu apa yang sebaiknya Anda lakukan? Ketika si kecil telah selesai menyusui dan mulai hampir tertidur di payudara Anda, hentikan proses menyusui dengan perlahan mengeluarkan puting dari mulut bayi. Jangan gerak-gerakan bayi Anda kecuali untuk meletakkan kepalanya pada bantal. Sebaiknya untuk malam kedua ini, Anda tidak perlu berusaha mengeluarkan angin dengan menepuk-nepuk punggungnya – melainkan letakkan dia di tempat tidur dengan dibungkus bedong untuk menghangatkan dan dia pun tidak perlu digoyang-goyang. Pola tidur awal bayi biasanya adalah tidur ringan (ditandai dengan REM – rapid eye movement) dan lalu tidur terlelap sekitar ½ jam atau lebih. Kalau kemudian dia mulai tidak tenang dan sepertinya ingin kembali ke payudara Anda, tidak apa-apa… ini adalah caranya untuk menenangkan dirinya.
Salah satu tips yang berguna… tangan bayi adalah teman baik mereka di dalam rahim… biasanya dia bisa mengemut jempol atau jari-jarinya ketika dia terganggu atau merasa kurang nyaman. Lalu tiba-tiba dia dikeluarkan dari ‘dunia’ rahimnya dan diberi sarung tangan!!! Dia lupa cara menenangkan dirinya sendiri dengan dunia baru yang bersarung tangan. Bayi sangat senang dipegang – diusap-usap – bahkan sentuhan dengan payudara Anda akan meningkatkan kadar hormon oxytocin Anda yang bisa meningkatkan pasokan ASI!!! Jadi usahakan lepaskan sarung tangan, gurita dan longgarkanlah bedong supaya dia bisa merasakan tangannya. Dia mungkin akan melukai dirinya sendiri dengan kukunya, tapi tenang saja, dia akan cepat sembuh dari luka baret itu – lagi pula, dia juga sudah memiliki kuku-kuku yang panjang pada saat dia di rahim anda, dan tidak ada yang memasangkan sarung tangan ke tangan-tangan mungil mereka.
Ohya – hal ini bisa berulang terus menerus atau sekali-kali di rumah Anda, terutama bila berganti suasana seperti misalnya Anda pergi ke dokter, ke mal atau bahkan ke rumah kakek dan nenek! Anda jangan merasa bersalah – karena hal ini biasa dan bayi hanya membutuhkan pelukan hangat di payudara Anda, karena bagi bayi Anda saat ini, payudara Anda adalah ‘rumah baru’nya…

© 2003 / Jan Barger RN, MA, IBCLC / Konsultan Pendidikan Laktasi
Boleh disebarluaskan untuk keperluan non-profit
________________________________________

2 Responses to “Bayi pada malam kedua kelahirannya”

  1. yayanadenan Says:

    ini adalah yang aku alami beberapa hari ini….terima kasih udah posting artikel yg sangat menggugah semangat ini, bravo! \(^_^)/

  2. yayanadenan Says:

    ijin share yah🙂


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: